Asuransi Jiwa Merupakan Wujud Cinta Untuk Keluarga

Asuransi Jiwa Merupakan Wujud Cinta Untuk Keluarga

Mungkin banyak dari kita yang sudah memiliki kebutuhan akan pendidikan tinggi, mengapa kita memiliki asuransi jiwa, padahal kita memiliki investasi yang baik, gaji bulanan yang baik, dan dana pendidikan yang baik untuk anak-anak kita. Menurut saya. Posisi keuangan kita tampaknya aman, bukan?

Sayangnya, peristiwa yang baru-baru ini dipublikasikan di banyak portal berita telah dikatakan berbeda. Seorang pemuda yang dikabarkan bekerja di sebuah perusahaan IT ternama meninggal mendadak karena stroke. Padahal, dilihat dari akun media sosialnya, pria memiliki gaya hidup sehat. Ia sangat antusias mengonsumsi makanan bergizi, menyukai olahraga, terutama lari, bahkan sempat mengikuti event marathon di beberapa negara di dunia. Siapa sangka penyakit fatal, seperti stroke, ternyata bisa menyerang orang yang masih relatif muda dan hidup sehat?

Selain itu, kematiannya meninggalkan istri dan dua anaknya yang masih kecil. Sulit membayangkan bagaimana mereka bisa membiayai hidup mereka di masa depan, asalkan mereka kehilangan pencari nafkah utama keluarga. Kisah di atas bisa terjadi pada siapa saja, termasuk kita semua. Jika sesuatu yang tidak terduga terjadi secara tiba-tiba, bukankah Anda ingin mempersulit hidup orang yang Anda cintai? Untuk itulah Anda harus melindungi diri Anda dengan perlindungan jiwa Anda sebagai bukti cinta Anda kepada keluarga Anda.

Baca Juga: 5 Penyedia Asuransi Pensiun Di Indonesia, Persiapkan Jaminan Hari Tua Anda Sekarang Juga

Pelajari apa itu asuransi jiwa

Apa itu asuransi jiwa? Asuransi jiwa adalah program yang melindungi anggota keluarga jika terjadi peristiwa yang tidak diinginkan, seperti kematian, bagi pemegang polis. Ya, seperti contoh di atas, perlindungan jiwa dimaksudkan untuk memberikan keamanan finansial dan perlindungan yang jelas kepada keluarga yang ditinggalkan pada saat tertanggung meninggal dunia.

Sederhananya, sebagai tertanggung, kita harus membayar sejumlah premi secara teratur. Ketika kita meninggal nanti, perusahaan asuransi akan memberikan uang keluarga yang ditinggalkan sebagai Uang Pertanggungan (UP), seperti yang tercantum dalam kontrak.
Sayangnya, kesadaran masyarakat Indonesia untuk dilindungi dalam bentuk perlindungan jiwa masih cenderung rendah. Menurut data survei yang dihimpun dalam Manulife Investor Sentiment Index 11 tahun 2017, hanya 1% yang menganggap asuransi jiwa sebagai prioritas.

Baca Juga: Layanan dan Penyedia Asuransi Kecelakaan Terbaik Di Indonesia

Lalu apa saja yang perlu Anda persiapkan sebelum menerima perlindungan jiwa?

1. Amankan anggaran

Tidak mudah mengalokasikan uang setiap bulan untuk sesuatu yang tidak Anda nikmati saat ini. Untuk itu, tanamkan dalam hati kita pepatah, “Sakit dulu baru bersenang-senang nanti.” Pahami bahwa uang yang kita simpan hari ini akan sangat berguna untuk keluarga kita di masa depan. Idealnya, amankan 10-20% dari pendapatan bulanan Anda untuk pos alokasi khusus untuk membayar premi asuransi jiwa.

2. Dapatkan asuransi dalam keadaan sehat

Setiap perusahaan asuransi memiliki ketentuan khusus bagi calon pembeli asuransi. Salah satu yang paling umum adalah kesehatan pemegang polis masa depan. Bahkan kesehatan Anda dapat mempengaruhi premi yang dibayarkan. Umumnya, semakin muda dan sehat seseorang, semakin rendah premi yang dibayarkan. Oleh karena itu, segeralah mengambil asuransi selagi kita masih muda dan sehat.

3. Sesuaikan dengan kebutuhan Anda

Sebelum memilih asuransi, ada baiknya untuk mengetahui terlebih dahulu produk mana yang tersedia dan membandingkan produk asuransi yang satu dengan yang lainnya. Pastikan manfaat asuransi jiwa yang ditawarkan memenuhi kebutuhan Anda. Misalnya, tunjangan cacat menyeluruh yang memungkinkan kita menerima asuransi sebagai tertanggung ketika kita tidak dapat bekerja. Selain itu, pastikan bahwa perusahaan asuransi jiwa yang Anda pilih adalah perusahaan yang handal dan terpercaya.

Baca Juga: Manfaat, Jenis dan Tips Memilih Asuransi yang Benar

Secara umum, ada dua jenis asuransi jiwa: asuransi jiwa berjangka tetap dan asuransi jiwa seumur hidup. Asuransi jiwa berjangka waktu tetap memberikan perlindungan berjangka waktu tetap dengan premi tetap mulai dari 5, 12, 15, dan 20 tahun. Oleh karena itu, penerima dilindungi selama periode ini. Anda dapat mencoba tiga produk perlindungan jangka panjang Manulife: Perlindungan Term Saving, Kompensasi Perlindungan Jiwa, dan Persona Guard Manulife.

Sedangkan untuk asuransi seumur hidup, jenis perlindungan ini memberikan perlindungan hingga usia 99 tahun dan disertai dengan nilai tunai. Nilai tunai ini merupakan hak pemegang polis dan dapat ditarik kembali. Manulife memiliki satu jenis produk perlindungan jiwa. Dengan kata lain, Manulife Essential Assurance.

Terakhir, memiliki perlindungan jiwa adalah jaminan yang harus dimiliki oleh para pencari nafkah utama. Kini saatnya buru-buru memiliki produk asuransi jiwa untuk melindungi keluarga tercinta. Jangan pernah berasumsi bahwa perlindungan hidup adalah kebutuhan tersier. Melindungi jiwa merupakan kebutuhan utama yang dapat memberikan kepastian bagi kelangsungan hidup keluarga di masa depan. Singkatnya, siapkan payung sebelum hujan dan siapkan perlindungan terbaik untuk masa depan keluarga tercinta.

Baca Juga: Istilah Dalam Asuransi Yang Perlu Anda Pahami

Check Also

Mengenal Produk Asuransi Syariah yang Ada Di Indonesia

Mengenal Produk Asuransi Syariah yang Ada Di Indonesia

Mengenal Produk Asuransi Syariah yang Ada Di Indonesia Dimasa yang penuh ketidakpastian ini, asuransi menjadi …