Ingin Tau 3 Cara News Trading? Semua Kita Bahas Dipembahasan Berikut!

Mengiklankan data ekonomi biasanya merupakan salah satu yang paling penting untuk pergerakan jangka pendek pasar valas, dan perubahan harga pasangan mata uang merespons berita di seluruh dunia. Ini menciptakan munculnya teknologi perdagangan berita di kalangan pedagang Forex. Tapi bagaimana paraj = ktek metode NewsTarding? Pada dasarnya, gaya trading seorang news trader bergantung pada tiga hal: (1) berita yang Anda hadapi, (2) kecepatan layanan berita yang digunakan, dan (3) kecepatan internet yang digunakan. Berdasarkan poin-poin ini, ada tiga cara umum di mana transaksi berita dilakukan.

BACA JUGA: 10 Tips Dan Langkah-Langkah Untuk Menjadi Trader Pemula Hingga Mahir

Nomor perdagangan yang terjadi setelah berita dirilis.
Fade The News setelah berita dirilis
Straddle stop atau jebakan Batman sebelum berita itu dirilis.
Mau tahu penjelasan dari ketiga poin di atas? Berikut adalah penjelasan dari masing-masing metode news trading:

1. Trade The Number Trader
Dengan gaya perdagangan ini, pedagang melakukan pemesanan setelah berita dirilis. Ada dua cara untuk trading jenis ini: Ambil posisi sebelum terjadi lonjakan harga. Atau, jika sudah terlambat untuk masuk dan lonjakan terjadi, cara lain adalah menunggu retracement terjadi, maka retracement selesai dan pergerakan dimulai ke arah yang sama dengan nilai data yang dirilis. Adalah untuk mendapatkan posisi setelah selesai. .. Metode pertama memungkinkan pedagang berita untuk mengambil keuntungan penuh dari lonjakan harga yang terjadi. Namun, gaya ini tidak mudah. Kita tahu bahwa harga bisa meroket hanya dalam satu mikrodetik setelah berita itu dirilis. Jadi Anda membutuhkan layanan berita terbaik seperti Bloomberg, Reuters, Secret News Weapons untuk menggunakan metode perdagangan berita ini, tetapi tentu saja tidak murah. Minimal $750/bulan. Koneksi internet berkecepatan tinggi. Jika memungkinkan, sambungkan ke jaringan internasional Tingkat 1. ISP jarang memilikinya. Kalau sudah pasti mahal. Jika Anda tidak memiliki akun forex senilai $30.000 (Rp300 juta), jangan mencoba menjadi trader gaya ini. Biayanya sepertinya tidak tepat. Metode trading ini memiliki kelemahan lain. Dengan kata lain, jika dua jenis data dirilis secara bersamaan dan keduanya ditemukan bertentangan, maka sangat mungkin lonjakan yang terjadi akan terdistorsi dan harga akan naik. Ini turun sangat cepat seperti yo-yo sampai stop loss dipasang. Itu bisa dimusnahkan. Metode kedua tidak menjanjikan banyak keuntungan yang tinggi. Namun, jika dilakukan dengan benar dan nilai data yang dirilis cukup kuat, volatilitas harga cenderung relatif stabil dan moderat, sehingga potensi keuntungannya jauh lebih tinggi daripada cara pertama.

BACA JUGA: Ingin Mulai Mempelajari Trading? Belajar Trading Terlangkap di sini!

2. Fade The News
Berbeda dengan Trade The Number yang menempatkan posisi searah dengan spike, Fade The News justru menempatkan posisi pada sisi yang berlawanan dari spike. Entry dilakukan setelah spike pertama dianggap paling besar, dengan harapan akan terjadi profit taking dimana harga akan langsung mundur ke arah spike pertama. Metode ini sangat efektif dalam memproses berita kelas dua dengan lonjakan kurang dari 30 pips, seperti pesanan barang konsumen tahan lama AS, penjualan rumah AS, ADP, dan PPI. Namun, tidak menggunakan metode ini untuk menangani berita besar seperti non-farm payrolls (NFP), fluktuasi suku bunga, CPI, PDB, dan berita besar yang secara historis dapat berfluktuasi harga lebih dari 50 pips. Tolong.

BACA JUGA: Berikut Ini Hal-Hal Penting Yang Tidak Semua Ketahui Oleh Trader Forex

3. Straddle Stop
Straddle stop adalah menempatkan buy stop order dan sell stop order sekitar 30-60 detik sebelum berita dirilis pada jarak 10 hingga 15 pips dari harga saat ini. Tujuannya adalah untuk menangkap lonjakan atau penurunan yang terjadi saat berita tersebut dirilis. Straddle stop digunakan ketika layanan berita yang Anda gunakan tampaknya tidak segera merilis nomor berita. Oleh karena itu, trader tidak dapat mengambil posisi sebelum lonjakan pertama terjadi. Ada kerugian nyata untuk menggunakan gaya ini. Dengan kata lain, trader tidak bisa memanfaatkan lonjakan harga yang terjadi secara maksimal. Manakah dari tiga metode perdagangan berita di atas yang Anda terapkan? Perdagangan berita relatif kurang berisiko daripada perdagangan berdasarkan analisis teknis. Namun, jangan remehkan masalah teknis. Ada banyak bukti bahwa volatilitas harga yang disebabkan oleh berita dapat diatasi ketika dihadapkan dengan keterampilan teknis yang kuat. Oleh karena itu, ada baiknya untuk melihat pergerakan harga sebelum berita tersebut dirilis. Penting juga untuk melihat broker mana yang Anda ikuti. Jika Anda sudah memiliki metode perdagangan berita bagus, tetapi broker Anda tidak mendukung perdagangan berita, usaha Anda akan sia-sia. Oleh karena itu, pastikan broker Anda memenuhi kriteria sebagai broker yang ideal untuk news trading.

BACA JUGA: Tips Untuk Mendapatkan Jumlah Profit Yang Konsisten Bermain Trading

Check Also

Mau Tahu Isi Chat Pasanganmu? Yuk Pakai Aplikasi Ini!

Jika anda ingin menggunakan Aplikasi ini silahkan anda klik tombol INSTAL, BUKA, DOWNLOAD atau DAFTAR …